True Story!!! Inilah Alasan Gue Kenapa Akhirnya Memilih Untuk Rehat dari Instagram

Instagram merupakan salahsatu media sosial yang saat ini sedang banyak digandurungi, khususnya oleh para anak muda atau generasi mellenials. Aplikasi yang memilki fitur untuk berbagi foto dan video itu seakan-akan sudah menjadi candu bagi para penggunanya. Bagaimana tidak, semua orang tanpa terkecuali difasilitasi oleh Instagram untuk punya media pribadi agar bisa mengekspresikan diri.

Apalagi anak muda. Fase dimana lagi pengennya tuh dilhat banyak orang. Diakui banyak orang. Dan tentunya dikagumi banyak orang. Sehingga engga usah heran kalo para anak muda memiliki prinsip ‘setiap momen harus diabadikan’. Yaaa… karena di usai-usia yang baru menginjak dewasa semua orang butuh yang namanya ‘pengakuan’.

Walaupun di Indonesia famornya masih kalah dari Facebook, tapi perbedaannya pun sangat tipis. Hanya 1 persen saja. Data lengkapnya mengenai hal ini bisa dilihat pada gambar di bawah ini sebagaimana di kutip dari tekno.kompas.com.

Platform media sosial paling banyak digunakan di Indonesia
Platform media sosial paling banyak digunakan di Indonesia (Sumber: tekno.kompas.com)

Tak berhenti disitu aja, berdasarkan data dari cnbcindonesia.com rupanya Indonesia merupakan pengguna Instagram terbesar se-Asia Pasifik. Hal ini pun di dukung data dari databooks.katadata.co.id yang mengatakan kalo jumlah pengguna aktif Instagram di Indonesia lebih dari 50 juta orang.

Tapi data tersebut merupakan data keluaran tahun 2018. Dan saya yakin, untuk saat ini jumlah penggunanyanya pasti jauh lebih banyak lagi. Dengan pengguna sebanyak itu, Indonesia menempati negara dengan jumlah pengguna Instagram terbesar ketiga di dunia. Di bawah Amerika Serikat dan Brazil. Uwoouww… suatu hal yang gak tau juga, apakah hal ini merupakan suatu capaian yang membanggakan atau malah sebaliknya.

Nah di artikel kali ini gue mau sedikit bercerita mengenai pengalaman gue berinteraksi dengan Instagram. Ya walaupun gue juga sih belum terlalu lama main Instagram. Baru sekitar 5 atau 6 tahunan aja. Tapi selama itu juga, gue ngalamin apa yang namanya gejala-gejala ‘kekurangsehatan’.

Nah awal gue menyadari kalo ada sesuatu yang aneh saat gue main Instagram adalah ketika setaunan yang lalu gue pernah liat video di Line, yang ternyata judul aslinya itu Are You Living an Insta Lie? Social Media Vs. Reality produksi Ditch the Label. Kalo ada yang belum liat videonya, bisa nih ditonton dulu aja.

Waktu itu sih gue udah mulai sedikit sadar kalo tenyata emang bener main Instagram itu gak sehat. Cuma gatau kenapa waktu itu serasa belum kepikiran aja untuk berbuat sesuatu, apalagi sampe tutup akun. Tapi masalahnya sih waktu itu gue memang belum berani jujur buat ngenilai diri sendiri aja. Sehingga gejala-gejala ‘kekurangsehatan’ yang gue rasakan pun gue engga tau sebenernya root cause nya itu apa.

Nah sampe akhirnya, gue sampe tuh di suatu titik dimana gue ngerasa capek banget dengan kehidupan gue yang serasa di perbudak sesuatu. Dan Alhamdulillah, setelah gue mulai berani buat jujur terhadap diri sendiri, gue baru sadar kalo gejala-gejala ‘kekurangsehatan’ itu muncul dikarenakan gue terlalu sering main Instagram. Apa aja sih gejalananya? Ini nih beberapa diantaranya!

1. Gak Produktif

Jujur, ini yang gue sesali banget… sebab dalam beberapa tahun terakhir gak ada suatu karya apa pun yang gue buat, dan gue baru nyadar kalo ini merupakan suatu bentuk kedzoliman dan pengkerdilan terhadap diri sendiri. Nyesek banget intinya mah.

Gak Produktif (Sumber: Alona.co.id)

Gue terlalu disibukan dengan membuka Instagram setiap waktu. Ketika ada waktu luang, yang gue lakukan bukanlah membuat sebuah karya. Tapi gue cuma sibuk buka Instagram doang. Mungkin bisa dikatakan kalo 1/3 dari waktu gue dalam sehari digunakan cuma untuk mantengin Instagram aja.

 

2. Terlalu Sibuk Ngurusin Hidup Orang Lain

Dan aseli ini nyita waktu gue banget. Padahal kalo dipikir-pikir mah lucu juga sih. Kenapa? Sebab bangun tidur itu yang di pikir bukanlah itu bukan gue mau ngapain hari ini. Tapi gue malah sibuk stalking IG orang lain. Dan gue baru sadar juga, ternyata memang bener, bersikap bodo amat dalam hal-hal tertentu itu sangat dianjurkan. Termasuk salahsatunya di IG ini.

Sibuk ngurusin orang lain (Sumber: Unsplash.com)

Memang benar, kita engga perlu tau tuh sebenernya apa yang sedang dilakuin sama orang-orang. Wong kitapun gak ada ruginya kan. Yang rugi itu adalah ketika lu sibuk ngurusin hidup orang lain, tapi lu sendiri lupa untuk ngurus hidup pribadi.

 

3. Selalu Ngebandingin Diri Sendiri Dengan Orang Lain

Ini nih penyakit akut yang nimpa gue karena terlalu sering buka IG. Sementara gue sendiri lupa buat ngebandingin diri gue di hari ini dengan diri gue di hari kemarin. Padahal harusnya kaya gitu kan yaa? Lagi-lagi, energi gue cuma dihabiskan untuk sesuatu yang gak berfaedah.

Sibuk membandingkan diri (Sumber: instituto-downey.com)

Gue jadi gak pandai bersyukur, karena memang rumput tetangga selalu lebih hijau daripada dipekarangan kita sendiri.

 

4. Sibuk Memperbagus Topeng

Walaupun gak semuanya, tapi instagram adalah sarana terbaik untuk seseorang melakukan ‘pencitraan’ dan juga ajang pamer. Hingga akhirnya hidup hanya dipenuhi dengan topeng-topeng palsu belaka. Gak sesuai realitanya. Dan aslinya, ribet banget pokonya mah.

Hasil gambar untuk Topeng sosial
Penuh dengan topeng (Sumber: biasabiasaajamen.blogspot.com)

Dan ini terjadi juga pada gue. Sebelum upload sesuatu tuh, biasanya gue edit-edit dulu fotonya sampe keliatan ganteng maksimal wkwkwk. Padahal aslinya? Yaa lu tau sendiri lah haha…

 

5. Ngegedein Gengsi

Kebanyakan akun pribadi sering berbangga-bangga dengan jumlah followers dan likes. Sampai sebagian orang kalau sudah ngefollow akun tertentu, ngemis-ngemis deh untuk di followback. Ini karena bagi sebagian orang, followers itu harus lebih banyak daripada orang yang difollow. Ini juga real terjadi pada gue, gue sendiri kadang suka ngebandingin jumlah likes dari tiap postingan yang gue post.

Jumlah loves dan followers (Sumber: worthview.com)

Yang ada dipikiran gue ketika upload sesuatu itu adalah jumla likes dan jumlah likes. Gue juga kadang buka IG itu bukan karena mau tau info apa-apa. Tapi cuma sekedar ngecek apakah ada follower baru atau engga wkwkwk. Dan jujur ini gak sehat banget.

 

6. Gak nikmatin aktivitas yang dilakuin

Setelah menganal Instagram, adang gue sendiri engga bener-bener menikmati esensi dari berbagai macam aktivitas yang gue lakuin. Termasuk ketika ngumpul bareng keluarga, ngumpul bareng temen, travelling, dan hal-hal lain yang gue lakuin. Seringkali gue pergi liburan bukan karena gue sendiri bener-bener butuh refresing. Tapi cuma sebatas untuk memenuhi feed IG doang. Jadinya, hampir semua aktivitas yang gue lakuin tujuannya hanya untuk diliat orang lain semata.

Sibuk main hape (Sumber: news.tokocrypto.com)

Padahal kan momen-momen kebersamaan jadi hilang. Liburan jadi gak dinikmati. Ahhh… dan masih banyak lagi. Dan aselinya brader… lelah haqiqi pokonya mah.

Nah itu tuh beberapa gejala ‘kekurangsehatan’ yang gue alami. Dan perlu di catat. Itu adalah murni apa yang gue alami sendiri. Jadi gue gak sedang membicarakan sekelompok orang apalagi orang-orang tertentu aja.
Jadi kalian boleh setuju boleh juga engga.Gue sendiri sebenernya engga menutup mata, bahwa banyak juga sebenernya manfaat dari IG ini untuk sebagian orang. Apalagi kalo emang kerjaan sehari-harinya ngandelin IG. Ditambah lagi banyak juga kan akun-akun informatif yang sangat berfaedah.

Intinya… dari berbagai alasan yang udah gue ungkapin itu. Mungkin alasan utamanya karena mental gue aja yang masih lemah dan belum bisa bersikap dewasa. Makanya, sekarang mau beristiahat sejenak dari dunia persosmedan, khususnya IG, dan mau coba utk berbenah dulu :’). Dan Alhamdulillah baru sekitar dua mingguan saja gue tutup IG. Gue sangat meraskan perubahan yang berarti dalam hidup gue. Semoga aja ini bisa terus berlanjut. Minta doanya yaa guyss!!!

Oiya terakhir, tulisan ini tidak ada maksud untuk menjelek-jelekan Instagram. Sebab jika saja lu bisa bersikap lebih dewasa dan memang mental lu kuat. Harusnya gak pernah terjadi tuh hal-hal apa yang gue alami. So, semua pilihan ada di tangannmu brader. Yang pasti, pilihlah jalan yang bisa membawa kita ke arah yang lebih baik. Semangaaat!!!

Irvan Daniansyah

Lagi belajar istiqomah untuk menulis. Semoga ada manfaatnya yaa :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Next Post

DENGERIN LAGU INI SAAT BADMOOD

Tue Jul 23 , 2019
COBA DENGARKAN LAGU INI AMPUH MENGATASI GALAU Ada kalanya  kondisi hati Seseorang mengalami kegundahan ,entah karena pekerjaan,percintaan ataupun persahabatan. Banyak sekali hal yang biasa dilakukan, atau menyibukkan diri seperti  melakukan kegiatan melukis,menulis sebuah puisi, bermain musik, jalan-  jalan atau mendengarkan lagu. Karena kadang kesedihan tidak bisa  diungkapkan dengan kata-kata,bahkan mungkin hanya […]